Senin, 21 Februari 2011

KenaPA JAKARTA?!

kenapa jakarta? bisa jadi saya bertanya, bisa jadi merasa asing, bisa jadi sebuah kata karena dibuat sengaja jauh.


jakarta. kota tujuan sebagian besar orang untuk mencari nafkah dengan duit banyak dan pengen cepet kaya ( tapi banyak yang jadi cepet miskin )
saya? nope nope i dont like jakarta kecuali untuk mengajak saya belanja saja. saya mungkin orang yg ngga tertarik sama sekali dengan embel2 modern metropolis nya. alasannya? dari hal simple sampai hal yang kata orang sok idealis. 
simpel yang ngga saya suka apa? AIR, saya alergi aer kotor aer kaporit aer ada kapurnya...aer apa aja yg ketambh sesuatu aja bikin kulit merah gatel mengelupas. Kedua : saya bukan orang berduit yang siap punya tempat aatau akses yang mudah tapi saya juga bukan orang kere yg ngga tau ini itu, dan saya adalah orang yang suka stress sendiri memendam rasa jijik. entah jijik becek sampah, jijik bau karatan, jijik tiba2 ( wkwkwkwk....) lebih baik saya ngambil kotoran kebo dari pada ngliat jijik2 becek2.


okay! enough bout that.
beralih ke FTV...hehehe... kenapa si ftv yg menampilkan sosok pemuda/pemudi kaya yg lg wisata atau berkunjung ke solo/jogja/sby/smarang diidentikan sebagai warga ibukota mumpuni gaul dan punya duit dan modern minded ( preeeet.....)
trus orang2 solo/jogja/sby/smarang diidentikan dengan pake sepada onthel, blangkon, masih pake lurik, bahasanya medok tapi wagu ( wagu nggilani ...) , lugu bloon.
PLis deh ...
banyak juga kalee yg punya mobil mewah, motor mahal, lurik harga 5juta, 
trus sanggul? kebaya? mbok ya klo mau bikin film tu liat nyatanya dulu...
trus dianggap lugu? ehm... 
trus kenapa medok dianggap ndeso atau udik. hah! 
nah ini jadi inget saya punya kenalan dr bandung, suatu hari dia mau ke solo dan telpun saya
"bala...bla...." (dia)
"bla blah blah.... (saya)
"buset dah...des, lu orang desa ya, lu medok banget" (dia)
krna merasa medok dianggap hina , reflek saya berkata " tapi aku bisa bayarin kamu makan,makasih."
sejak saat itu karena saya lg high temper langsung dah males temenan ma dia . karena dia picik
(situ kira medok itu ras pembantu, prettt....)


nb: logat saya seperti bunglon, kadang medok, kadang jakarte punya, kadang tegal punya, kadang bali punya, kadang jamaica punya ( wkwkwkwk )


huh!...
susah klo pikiran orang uda terkonsep pembantu ama tuan, kota desa, modern tradisional.
tapi sempit

1 komentar:

chici mengatakan...

Wah setuju mbak soal ftv2 ituuuuh
padahal di desa juga nggak gitu2 amat...

kalo soal logat itu aku nggak pernah punya pengalaman yg sama ama mbak sih, tapi cuma pernah waktu itu aku telpon2an tuh ama temenku yg di jogja, nah pada kaget tuh dua2nya...
dianya jadi lembut, saianya malah nada suaranya sedikit meninggi karena terbiasa di medan, hihi...

Posting Komentar